Ya Allah , kurniakanlah aku peribadi yang baik agar aku dapat menjadi contoh kepada orang lain untuk tetap bertakwa kepada-Mu .

Tuesday, 7 November 2017

Malam di Kuala Lumpur

Assalammualaikum
Hai.


"Alif, abang tengok rantai motor Alif longgar itu.."
"Owh yeke?."

Aku turun bawah, lepas balik kerja memang kendur.
Nak pergi kedai motor ke tak?. Rasanya boleh lagi ini.

Sebelum itu,

"Weyh jomlah pergi makan "chicken chop", aku dah lama teringin ini dekat Pekan Station." (kawan aku).

Yang lain ada hal masaing-masing, last minutes ada yang tak dapat iku. Aku jenis yang tak berapa suka sangat balik rumah awal lepas kerja, aku lebih suka luangankan masa sekejap sebelum balik. Biasalah kerja jauh kan, keluar pagi gelap, balik pun petang dah gelap. Jadi tak ada masalah untuk aku pergi teman dia makan "chicken chop" itu dekat Pekan Station.

Sejak kerja dekat Kuala Lumpur ini, inilah masanya untuk aku explore the greatest city of Kuala Lumpur. Haha !

Alhamdulillah kenyang.

Masa utuk pulanglah. Masa pergi alhamdulillah tak ada apa-apa, masa balik itu,semuanya berlaku. Akhirnya rantai aku yang kendur itu pun tercabut. Okeyhlah, aku cuba gerakkan motor aku ke depan tak boleh, aku gerakkan ke belakang, fuhh, rantai itu back on the track balik.

Okeyhlah, boleh balik, cari bengkel untuk betulkan. Tapi jam pun dah menunjukkan pukul 9, kalau korang tahu pukul 8, Kuala Lumpur dah sunyikan? Urmm..

Masa aku rasa motor aku itu dalam keadaan yang berjaga-jaga, aku pun bawak motor perlahan-lahan supaya aku dapat bawak ke bengkel. But then, sekali lagi rantai aku tercabut dan motor aku berhenti tiba-tiba depan kedai kereta tak boleh gerak langsung..

Tapi alhamdulillah syukur dekat kedai kereta itu ada beberapa orang yang datang membantu, untuk betulkan rantai motor aku. One of them looks really excited and pro about fixing the motorcycle. Dia siap balik rumah untuk ambik barang-barang bengkel dia, sebab dalam motor aku tak ada satu pun alatan-alatan bengkel or apa-apa pun.

Tapi sayang rantai itu dah bengkok dan rosak, kalau tak tersekat dekat motor itu, aku dah boleh balik dengan selamat, tak payah pergi bengkel. Tapi bukan rezeki..my friends always said from her mouth that..

" Tak bagi tahu mak ayah nak keluar malam-malam.."
Speechless.

The person yang tolomg aku itu nama dia Am (terima aksih banyak-banyak Am, sebab membantu.) Am cadangkan supaya tinggalkan motor aku dekat kedai kereta dia, nak buat macam mana, nak tinggal dekat mana, tengah-tengah malam ini. So I put a trust on him, and I leave my motorcycle at his car shop. Am sebenarnya seorang pengawal keselamatan, I guess (sebab dia tak pakai macam guard pun).

Jadi aku pun tinggalkan lah motor aku dekat situ. Dia kata esok pagi sebelum pukul 7 datang ambik, sebab dia dah habis tugas. Aku fikir, esok aku ada latihan dan perjumpaan dengan seluruh Visual Merchandiser dekat ibu pejabat. Macam mana ini.

So i came out with the ideas, sebab aku ada dengan kawan aku, nasib baik kita tak berpecah lagi, lepas habis makan. Dia ada motor, jadi apa kata aku bawak motor dia pergi balik rumah aku dan patah balik hantar kau balik dan aku tinggal dekat rumah kawan aku.

Dalam perjalanan, motor dia pulak rosak..
What..!!

Ah, sudah aku dah tak tahu nak buat apa, tiba-tiba motor dia pulak mati tengah jalan. Berasapa okeyh..urmm.

Jadi aku pun tolaklah motor dia sampai mana, aku pun tak tahu.. aku cuma tolak je. Tiba-tiba ada satu pasangan ini dia naik motor dan berhenti, tanya kenapa. Dengan semua penjelasan, dia kata takpelah dia tolong tolakkan sampai destinasi yang kitaorang nak pergi, sebab dia pun dalam perjalanan ke destinasi yang sama..Tapi dalam masa yang sama, aku berfikir, nak teruskan perjalanan sampai rumah ke atau nak berhenti dekat rumah nenek?. Sebab gila kot takkan dia nak tolak motor aku sampai rumah, jauh kot. So I decided to just stop at my grandmother house. So we stop there. Btw, thank you so much once again to the couple, and i hope jasa korang semua akan dibalas balik. Terima kasih banyak-banyak.

Sama-sama kitaorang fikir. Dipendekkan cerita, aku dapat pinjam motor dari pak cik aku, kawan aku cuba telefon anak buah dia untuk angkat motorsikal dia bawak balik rumah, naik van. Aku telefon kawan aku dari tempat kerja untuk tolong aku bawak balik motor aku dekat dengan tempat kerja aku supaya, nanti aku tak terkejar-kejar untuk ambik motor aku sebelum aku pergi latihan dekat ibu pejabat keesokan harinya.

Semuannya selesai.
Aku sampai rumah dalam 2.30 pagi.

Dari niat hanya nak makan "chicken chop", cerita lain pulak yang muncul. Kita tak tahukan dalam kegembiran pasti akan ada yang berlaku tanpa diduga.

Kisah itu mengingatkan aku balik pada tahun 2015, masa aku mula-mula dapat kerja. Motor aku, meter minyak dia dah rosak. Dulu aku jarang periksa tangki minyak aku. Satu malam itu, benda nak jadi, tiba-tiba motor aku mati, rupanya minyak aku habis. Aku telefon kawan aku sana, kawan aku sini.. semuanya tak dapat nak membantu, sebab ada hal yang perlu diselsaikan, selepas itu baru boleh tolong aku. Aku mati akal, dalam 30 minit jugaklah aku cuba berikhtiar nak buat apa..tolak motor?. Masa itu aku tak terfikir langsung, sebab jauh.

Tiba-tiba, Allah itu maha berkuasa, Dia hantar seseorang datang nak membantu, dia tanya aku, kenapa abang?. Aku cakaplah tak tahu, (aku lupa nak periksa tangki minyak aku). Dia periksa, dia kata motor aku tak ada minyak, takpelah dia tolak.

Sampai stesen minyak, tiba-tiba dia hulur IC dia, kata nak pinjam duit, abang (aku) peganglah IC dia, nanti dia datang bayar balik. Aku cakap sekejap. Sebab aku pun tak ada apa apa dalam wallet aku, aku pergi withdraw duit aku dekat mesin ATM, aku bagi dia RM 10 ringgit, dia tetap hulur IC dia supaya bukti nanti dia ganti balik, aku cakap takpelah ambik je duit itu sebagai tanda terima kasih sebab tolong aku tolak motor aku, walhal kawan aku tak dapat buat macam mana dia buat untuk aku. Walaupun sebenarnya aku dalam keadaan takut, takut berlaku apa-apa masa dia berhenti nak tolong aku itu. Tapi syukur alhamdulillah, dia datamg dengan niat nak tolong dan dalam masa yang sama rezeki dia jugak datang.

Terima kasih weyh.

Semua ini menyedarkan diri aku, (mungkin aku tak dapat layanan yang baik dari keadaan sekeliling  tak perlulah aku nak ceritakan apa dia, mungkin aku juga ada salahnya), tapi bila aku dalam keadaan susah yang tak dapat aku selesaikan sendiri, Allah hantar seseorang untuk tolong aku, Dia tidak tinggalkan aku keseorangan sebab Dia tahu aku taidak boleh selesikannnya sendiri.

Terima kasih ya Allah.
Syukur alhamdulillah.
Aku berharap aku akan sentiasa berada dalam keadaan orang yang beriman kepada-Mu.
Amin, in shaa Allah.
Amin, amin ya rabbal alamin.